3 Penyebab Utama Generasi Y Tak Bahagia dengan Pekerjaannya

Editor: Annelis Brilian / nova.id
Kamis, 21 Juli 2016
Foto : ISTOCKPHOTO
Generasi masa kini cenderung tidak bahagia dengan pekerjaannya?

Ada fakta mengejutkan mengenai kecenderungan karier generasi Y. Yakni, Generasi Y cenderung tak bahagia dengan pekerjaannya.

Hasir survei yang dilakukan Jobstreet pada pekerja di Indonesia yang dilakukan pada periode Juni ke Juli 2016 kepada 27.000 responden mengenai motivasi kebahagiaan di tempat bekerja ini mengungkapkan bahwa 33,4% responden menyatakan mereka tidak bahagia di tempat kerja.

Generasi Y yang disurvei memiliki rentang usia 22 – 26 tahun dan sudah memiliki pengalaman bekerja 1 – 4 tahun.

Apa penyebab generasi Y tidak bahagia dengan pekerjaannya? Berdasarkan survei dan rilis yang diberikan Jobstreet ini dia tiga alasannya.

BACA: Diberi Pekerjaan Tanpa Arahan Jelas? Anda Korban Bullying!

1. Tidak Bisa Mengembangkan Diri

6.000 responden merasa bahwa tidak memiliki kesempatan yang cukup untuk mengembangkan kariernya. Mereka merasa pekerjaan yang dilakukan bervariasi tapi tidak memperkaya pengalaman bekerja.

Ada sebuah harapan dari para responden untuk bisa berpindah ke fungsi pekerjaan yang berbeda untuk bisa meningkatkan keahliannya. Akan tetapi, hal ini kerap tidak terwujud karena kurangnya perhatian manajemen terhadap perkembangan berkarier seorang karyawan di perusahaan tersebut.

2. Jumlah Insentif Kurang

6.200 responden menyatakan jumlah insentif berupa bonus dari kinerja bekerja tidak cukup. Insentif dapat berupa gaji pokok, bonus, kesehatan, transportasi serta komunikasi. Sayangnya, 6200 responden menganggap insentif ini tidak bisa membahagiakan mereka karena tidak sepadan dengan prestasi kerja.

3. Atasan Tidak Memuaskan

5.500 responden memaparkan bahwa gaya kepemimpinan otoritarianisme menjadi faktor ketidakbahagian di tempat bekerja. Mereka merasa atasan tidak memberikan kepercayaan serta jarang mendelegasikan pekerjaan. Dengan begitu, para Generasi Y harus menunggu agar pekerjaan diberikan sehingga memberikan dampak pada rendahnya rasa bangga terhadap pekerjaan yang dilakukan.

BACA: Benarkah Bos Wanita Lebih Menyebalkan?

Apakah Anda pun mengalaminya?

Lantas, apa yang mereka harapkan bisa dilakukan perusahaan?

Untuk menyiasati ketidakbahagiaan para pekerja Generasi Y, perusahaan dapat meningkatkan jumlah gaji yang diberikan berdasarkan kinerja di tempat bekerja.

Hal ini diungkapkan oleh 5,500 responden yang menjawab survei dengan alasan dapat meningkatkan motivasi untuk bekerja.

Dapat disimpulkan bahwa tunjangan finansial menjadi faktor utama para pekerja Generasi Y untuk merasa bahagia di tempat bekerja. Akan tetapi, apabila perusahaan tidak dapat membenahi kesejahteraan pekerjanya dengan menciptakan gaya kepimpinan yang mampu memberikan kepercayaannya kepada pekerjanya maka ketidakbahagiaan akan sulit diciptakan di tempat bekerja.

Penulis : Annelis Brilian

Crafting words for Tabloid Nova since 2012.